Wapres RI Tinjau Bakti Sosial Kolaborasi PPAD, Pemerintah Daerah dan PT. Freeport Indonesia

    Wapres RI Tinjau Bakti Sosial Kolaborasi PPAD, Pemerintah Daerah dan PT. Freeport Indonesia

    MIMIKA, -   Wakil Presiden (Wapres) K.H. Ma’ruf Amin meninjau pelaksanaan bakti sosial (baksos) di Timika, Kabupaten Mimika, Papua Tengah, Rabu (12/07/2023). Acara baksos diselenggarakan atas kolaborasi dari Persatuan Purnawirawan TNI AD (PPAD), Pemerintah Provinsi Papua Tengah, Kabupaten Mimika, PT. Freeport Indonesia (PTFI), dan Perhimpunan Dokter Spesialis Mata Indonesia (Perdami).

    Baksos yang mengambil tema “Kitorang Melihat Terang” ini, berfokus pada layanan operasi katarak dan bibir sumbing, pelayanan kesehatan umum, gigi dan pembagian vitamin serta sembako. Adapun tindakan operasi katarak dilakukan oleh tim dokter dari Perdami dengan total 78 pasien katarak atau 105 biji mata dan operasi bibir sumbing oleh tim dokter RSPAD dengan total 12 pasien.

    Ketua Umum PPAD, Letjen TNI (Purn) Dr. (H.C.) Doni Monardo, menyampaikan bahwa bakti sosial ini berangkat dari kondisi masyarakat Papua, di antaranya banyak masyarakat yang menderita katarak. 

    "Diduga karena asap dapur di dalam honai, rumah tradisional masyarakat Papua tidak berjendela dan hanya memiliki satu pintu, mengakibatkan iritasi dan berujung katarak. Mulai dari hanya satu titik hingga memenuhi seluruh lensa mata dan mengakibatkan kehilangan daya lihat”, papar Doni.

    Di sisi lain, beberapa bantuan yang turut diberikan dalam kegiatan baksos ini diantaranya dukungan sebesar lima milyar rupiah oleh PTFI yang diberikan dalam bentuk penyediaan 1.150 paket sembako, juga transportasi dan akomodasi untuk para dokter dari RSPAD dan Perdami serta PPAD sebagai pelaksana baksos di Timika. Sebagian dari total 6.000 paket sembako dan bantuan lainnya akan diberikan dalam kegiatan bersama Pemerintah Daerah untuk mendukung penanganan kesehatan seperti stunting di Kabupaten Mimika dan Nabire. 

    Pada kesempatan yang sama, Presiden Direktur PTFI Tony Wenas, menyampaikan komitmen yang kuat dari perusahaan yang dipimpinnha untuk terus memberikan dukungan kepada masyarakat Kabupaten Mimika untuk menghadapi masalah kesehatan. 

    "Program yang dijalankan oleh PTFI saat ini merupakan bagian dari upaya perusahaan untuk mendukung kesehatan masyarakat Kabupaten Mimika. Kami berencana akan merealisasikan komitmen ini secara bertahap hingga akhir tahun 2023, berkolaborasi dengan berbagai pihak, " lapor Tony

    Ia pun berharap kepada Pemerintah Daerah dan PTFI agar dapat mendukung kesehatan masyarakat terutama anak-anak, agar kedepan mereka bisa menjadi anak-anak bangsa yang sehat. 

    "Kami selalu percaya bahwa Pemerintah Daerah dan PTFI selama ini kita lihat selalu membantu dalam hal kesehatan melalui Yayasan Pemberdayaan Masyarakat Amungme dan Kamoro (YPMAK) serta lembaga adat lain, ini sangat luar biasa, ” imbuhnya.

    Diluar program baksos, PTFI bersama YPMAK pun terus memberikan dukungan pada kegiatan pelayanan kesehatan masyarakat melalui pembangunan dan pengoperasian rumah sakit dan beberapa klinik di wilayah kabupaten Mimika, seperti Rumah Sakit Mitra Masyarakat (RSMM) Mimika, klinik di SP-9, SP-12 dan Pomako, serta klinik TB – STI (Sexual Transmission Infection). Selain itu, PTFI juga menjadi penggerak utama dalam program pengendalian malaria yang dilakukan dalam kemitraan bersama dinas Kesehatan Kabupaten Mimika. (RN, BPMI - Setwapres)

    mimika
    Achmad Sarjono

    Achmad Sarjono

    Artikel Sebelumnya

    Dr. Ing. Ilham Habibie: International University...

    Artikel Berikutnya

    Panglima TNI: Dimanapun TNI Berada TNI Harus...

    Berita terkait